Sejarah Tanaman Lada (Piper nigrum Linn)

Tanaman lada (Piper nigrum Linn) berasal dari daerah Ghat Barat, India.  Demikian juga, tanaman lada yang sekarang banyak ditanam di Indonesia ada kemungkinan berasal dari India. Sebab pada tahun 110 SM – 600 SM banyak koloni Hindu yang datang ke Jawa. Mereka itulah yang diperkirakan membawa bibit lada ke Jawa. Pada abad XVI, tanaman lada di Indonesia baru
diusahakan secara kecil-kecilan (Jawa). Tetapi pada abad XVIII, tanaman tersebut telah diusahakan secara besarbesaran (Anonim, 1980).

Lada adalah termasuk salah satu jenis tanaman yang telah lama diusahakan. Dan hasilnya pun telah lama pula diperdagangkan dipasaran Eropa. Sehingga perdagangan lada di Indonesia akhirnya dikenal di seluruh penjuru dunia. Lada yang dipasarkan ke Eropa tersebut dibawa para pedagang lewat pusatpusat perdagangan seperti Persia dan Arabia, Timur tengah dan Mesir. Di muka telah diutarakan, bahwa tanaman lada telah lama diusahakan. Hal ini bisa dibuktikan, bahwa semenjak tahun 372 SM, orang Yunani telah mengenal 2 jenis lada, yakni lada hitam dan lada panjang atau cabe. Pada tahun 1290 telah diadakan pula hubungan dagang lada antara Jawa dan Cina. Continue reading

BUDIDAYA TANAMAN LADA (Piper nigrum Linn) SECARA VELTKULTUR

Lada (Piper nigrum Linn) merupakan tanaman rempahrempah yang berasal dari Ghat Barat, India. Sekarang banyak ditanam di Indonesia, lebih dari 80% hasil lada Indonesia merupakan komoditas ekspor. Agar dapat bersaing di pasaran dunia, peningkatan kuantitas dan kualitas produksi lada menjadi tuntutan utama. Usaha untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas produksi lada nasional antara lain dilakukan dengan strategi pemanfaatan potensi sumber daya dan pengembangan usaha tani lada.

Lada atau merica merupakan salah satu komoditas perdagangan dunia. Berdasarkan perkiraan tahun 1980, kebutuhan lada dunia pada tahun 2000 mencapai 280.000 ton, dengan asumsi konsumsi rata-rata 70 g per kapita per tahun. Pada waktu yang akan datang, permintaan (konsumsi) lada cenderung meningkat, sehingga lada memiliki prospek yang sangat baik. Lada yang dikenal dengan sebutan The King of Spice (Raja Rempah-Rempah) telah menjadi mata dagangan antar Negara (Rukmana, 2003). Continue reading