ISLAM DIHUJAT, JAWABAN hujatan TTG KEHIDUPAN NABI MUHAMMAD

Dari kelahiran sampai remaja

Nabi Muhammad saw dilahirkan di Makkah pada hari Senin, 12 Rabiul Awwal, Tahun Gajah yang bertepatan dengan bulan Agustus 570 M. di rumah kakeknya Abd’1 Muttalib. Disebut tahun Gajah karena pada tahun tersebut adalah tahun di mana Abrahah -Gubernur Ethiopia di wilayah kekuasaan Yaman-, memimpin pasukan gajah ke Makkah untuk menghancurkan Ka’bah.

Ayahanda Nabi Muhammad adalah Abdullah, dan ibunya bernama Amina, putri dari Wahab. Nabi Muhammad bila diruntut nasabnya akan bertemu kepada nabi Ismail putra nabi Ibrahim; Nabi Muhammad putra Abdullah, putra Abdul Muttalib, putra Hashim, putra Abdul Manaf, putra Qushai, putra Kilab, putra Murrah, putra Kaab, putra Luai, putra Ghalib, putra Fihir, putra Malik, putra Al Nadhar, putra Kanana, putra Khuzaima, putra Madraka, putra Ilias, putra Mudir, putra Nizar, putra Ma’ad, putra Adnan, silsilah Adnan bertemu sampai pada Kedar putra dari Nabi Ismail, putra Nabi Ibrahim. Kakek Nabi Muhammad, abdul Muttalib, adalah pemimpin suku Quraisy, yang dihormati oleh suku-suku di wilayah Mekkah, ibunda Nabi adalah wanita keturunan terhormat clan silsilahnya dari suku yang sama. Pada hari ketujuh kelahirannya itu Abd’l Muttalib minta disembelihkan unta. Hal ini kemudian dilakukan dengan mengundang makan masyarakat Quraisy. Setelah mereka mengetahui bahwa anak itu diberi nama Muhammad, mereka bertanya-tanya mengapa ia tidak suka memakai nama nenek-moyang. “Aku menginginkan dia akan menjadi orang yang terpuji, bagi Tuhan di langit dan bagi makhluknya di bumi,” jawab Abdl Muttalib.

Ayahanda Nabi, Abdullah, meninggal beberapa minggu sebelum kelahiran beliau, di Yatsrib pada saat mengunjungi saudara-saudara ibunya, sehabis pulang dari Suria untuk berdagang. Ibunda beliau meninggal pada saat perjalanan pulang dari Yatsrib, di suatu tempat yang dikenal dengan nama Abwa, pada saat beliau berumur 6 tahun.

Kemudian beliau diasuh oleh kakeknya Abdul Muttalib sampai berumur 8 tahun kemudian kakeknya meninggal juga. Setelah kakeknya meninggal beliau diasuh oleh pamannya Abu Talib bersama tiga keponakannya; Ali, Jaafar, dan Akeel. Dibawah asuhan pamannya Abu Talib mulailah Nabi Muhammad menjadi seorang bisnisman dan pedagang. Beliau tumbuh dewasa dan terkenal dengan kejujuran beliau, keadilan, rendah hati, dan kemauan yang keras. Pada saat umur dua belas tahun, beliau mendampingi pamannya dalam kafilah dagang ke Siria. Nabi Muhammad terkenal dengan gelar “al Amin” karena sifat beliau yang dapat dipercaya oleh penduduk Mekkah clan sekitarnya. Gelar al Amin artinya yang jujur, kepercayaan dan pemberian gelar ini, yang mana hal ini adalah standar moral tertinggi bagi kehidupan di masyarakat. Hal ini menepis anggapan Dr. Robert Morey bahwa Nabi Muhammad tidak pernah mencapai prestasi apapun ketika beliau masih muda.2

Dua Malaikat

Nabi Muhammad adalah masih keturunan bangsawan Quraisy, dan sudah menjadi kebiasaan bangsawan-bangsawan Arab di Mekkah untuk menyerahkan anaknya kepada salah satu keluarga untuk disusui. Keluarga yang menyusui Nabl Muhammad waktu itu adalah Halimah bint Abi Dhu’ab.

Pada saat Nabi berada di keluarga Halimah terjadi cerita yang banyak dikisahkan oleh orang. Yakni bahwa sementara ia dengan saudaranya yang sebaya sesama anak-anak sedang berada di belakang rumah di luar pengawasan keluarganya, tiba­riba analc yang dari keluarga Sa’ad kembali pulang sambil berlari, dan berkata kepada ibu bapaknya: “Saudaraku yang dari Quraisy itu diambil oleh dua orang laki-laki berbaju putih. Dia dibaringkan, perutnya dibedah, sambil dibalik-balikkan”.

Beberapa Orientalis maupun kalangan kaum Muslimin sendiri tidak merasa puas dengan cerita dua malaikat ini dan menganggap sumber itu lemah sekali. Yang melihat kedua laki­laki (malaikat) dalam cerita penulis-penulis sejarah itu hanya anak-anak yang baru dua tahun lebih sedikit umurnya. Begitu juga umur Nabi Muhammad waktu itu.

Dalam hal ini ilmuwan Timur Tengah tidak ada yang berpendapat bahwa kisah keagamaan tersebut muncul karena adanya semacam masalah mental atau masalah medis yang berhubungan dengan epilepsy sebagaimana yang dituduhkan oleh Dr. Robert Morey.3 Bahkan Orientalis Barat Dermenghem berpendapat, bahwa cerita ini tidak mempunyai dasar kecuali dari yang diketahui orang dari teks ayat yang berbunyi: “Bukankah sudah Kami lapangkan dadamu? Dan sudah Kami lepaskan beban darimu? Yang telah memberati punggungmu?”4

Apa yang telah diisyaratkan al-Quran itu adalah dalam arti rohani semata, yang maksudnya ialah membersihkan (menyucikan) dan mencuci hati yang akan menerima Risalah Kudus, kemudian meneruskannya seikhlas-ikhlasnya, dengan menanggung segala beban karena Risalah yang berat itu.

Pernikahan dengan Khadijah

Khadijah binti Khuwailid adalah seorang wanita pedagang yang kaya dan dihormati, ia biasa mengupah orang Quraisy untuk memperdagangkan hartanya. Mendengar tentang sifat­ sifat Nabi Muhammad, Khadijah pun menawari beliau, dan sejak saat itu Nabi memperdagangkan harta Khadijah ke Siria (Syam), disertai oleh Maisara, budak Khadijah. Dengan kejujuran dan kemampuannya ternyata beliau mampu benar memperdagangkan barang-barang Khadijah, dengan cara perdagangan yang lebih banyak menguntungkan daripada yang dilakukan orang lain sebelumnya. Pada saat An beliau berumur dua puluh lima tahun, setelah perjalanan dagang ini Khadijah menawari Nabi Muhammad untuk menikah dengannya – Beberapa pemuka Quraisy pernah melamarnya, tetapi ditolaknya. la yakin mereka itu melamar hanya karena memandang hartanya-. Dan beliau menerima tawaran tersebut. Pada saat itu Khadijah sudah dua kali menjanda dan berumur empat puluh tahun. Nabi Muhammad dengan Khadijah mempunyai enam anak-empat anak perempuan clan dua anak laki-laki. Anak yang pertama Qasim, meninggal saat bet umur barn dua tahun. Dan beliau juga dipanggil ‘Abut Qasim” yang artinya bapaknya Qasim. Anak yang kedua bernama Abdullah meninggal dalam peperangan. Abdullah juga dipanggil “tayyab” dan “tahir” karena dilahirkan setelah masa kenabian. I:mpat putrid beliau adalah: Zainab, Ruqayyah, Umm Kulthum, dan Fatimah.

Masa Kenabian

Tempat suci Ka’bah saat itu masih dipenuhi dengan berhala-berhala, yang berjumlah sekitar 360 berhala. Ajaran tauhid murni Nabi Ibrahim telah hilang, bercampur dengan khurofat dan adat jahiliyah untuk mengunjungi tempat suci Ka’bah, serta beberapa tamu dari berbagai tempat, yang memakainya untuk penyembahan berhala-berhala. Pada saat itu, masih ada kelompok kecil yang terdiri dari pria maupun wanita yang menghindari tercemarnya peribadatan di tempat suci Ka’bah clan menjaga kemurnian agama Ibrahim (lihat Bab Sejarah Peradaban Islam). Selama waktu ziarah tersebut mereka menjauhkan diri dari keramaian orang, berkhalwat dan mendekatkan diri kepada tuhan mereka dengan bertapa dan berdoa, mengharapkan diberi rezeki dan pengetahuan. Pengasingan untuk beribadat semacam ini mereka namakan tahannuf dan tahannuth.

Nabi Muhammad adalah termasuk golongan tersebut, berkhalwat di gua, untuk mendalami pikiran dan renungan yang berkecamuk dalam dirinya. Juga ditempat ini beliau mendapatkan ketenangan dalam dirinya.

Dipuncak Gunung Hira’-sejauh dua farsakh sebelah utara Mekah terletak sebuah gua yang baik sekali buat tempat menyendiri dan tahannuth. Sepanjang bulan Ramadlan tiap tahun beliau pergi kesana dan berdiam ditempat itu, cukup hanya dengan bekal sedikit yang dibawanya, beliau bertekun dalam renungan dan ibadat, jauh dari segala kesibukan hidup clan keributan manusia, untuk mencari Kebenaran.

Tatkala Nabi sedang dalam keadaan tidur dalam gua itu, seorang diri di tengah malam yang gelap gulita. Datanglah malaikat Jibril dengan suara yang keras, terkejutlah beliau, apalagi selama ini beliau belum pernah mengenalnya, sehingga beliau terbangun dengan perasaan terkejut dan takut, hati berdebar-debar, tubuh gemetar, apalagi pada saat beliau dipeluk erat-erat seraya berkata kepada beliau : iqra’ “bacalah” dengan ketakutan beliau menjawab: “ma aqra” saya tidak dapat membaca. Kemudian malaikat Jibril berkata lagi : iqra’ “bacalah” masih dalam keadaan ketakutan beliau kemudian menjawab “madzh aqra”‘ apa yang akan saya baca. Seterusnya malaikat itu berkata:

“Bacalah! Dengan nama Tuhanmu Yang rnenciptakan. Menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah. Dan Tuhanmu Maha Pemurah. Yang mengajarkan dengan pena. Mengajarkan kepada manusia apa yang belum diketahuinya. ” (Qur’an, 96:1-5)

Lalu beliau mengucapkan bacaan itu. Malaikat Jibril pun pergi, setelah kata-kata itu terpateri dalam kalbunya. Kemudian beliau terbangun ketakutan, sambil bertanya-­tanya kepada dirinya : Gerangan apakah yang dilihatnya? Beliau menoleh ke kanan dan ke kiri, tapi tak melihat apa-apa. Beliau diam sebentar, gemetar ketakutan. Kuatir akan apa yang terjadi dalam gua itu. Beliau lari dari tempat itu. Semuanya serba membingungkan. Beliau tak dapat menafsirkan apa yang telah dilihatnya itu. Cepat-cepat beliau pergi sambil menyusuri celah­celah gunung, beliau memasuki gunung masih dalam ketakutan, masih bertanya-tanya. Tiba-tiba beliau mendengar ada suara memanggilnya. Dahsyat sekali rasanya. Beliau melihat ke permukaan langit. Tiba-tiba yang terlihat adalah malaikat dalam bentuk manusia. Dialah yang memanggilnya. Beliau makin ketakutan sehingga tertegun di tempatnya. dipalingkannya muka beliau dari apa yang dilihatnya itu, tetapi masih juga melihatnya di seluruh ufuk langit. Sebentar melangkah maju, tapi rupa malaikat yang sangat indah itu tidak juga berlalu dari hadapan beliau. Karena lamanya beliau dalam keadaan demikian, pada saat itu Khadijah telah mengutus orang untuk mencarinya ke dalam gua tapi tidak menjumpai beliau. Jadi bukan kecemasan yang dialami oleh beliau, sehingga beliau ingin mencoba bunuh diri seperti tuduhan Dr. Robert Morey.5

Setelah rupa malaikat itu menghilang Nabi Muhammad pulang sudah berisi wahyu yang disampailcan kepadanya. Jantungnya berdenyut, hatinya berdebar-debar. Dijumpainya Khodijah sambil berkata: “Selimuti aku! Selimuti aku!” beliau segera diselimuti. Tubuhnya menggigil seperti dalam demam. Setelah rasa ketakutan itu berangsur reda dipandangnya istrinya sambil bertanya : “Khadijah, kenapa aku?” katanya, dan menceritakan apa yang terjadi tadi. Dengan tenang dan pandangan penuh hormat Khadijah menatap beliau, seraya berkata:

“O putra pamanku. Bergembiralah, dan tabahkan hatimu. Demi dia yang memegang hidup Khadijah, aku berharap kiranya engkau akan menjadi Nabi atas umat ini. Samasekali Allah takkan mencemoohkan kau; sebab engkau yang mempererat tali kekeluargaan, jujur dalam kata-kata, kau yang mau memikul beban orang lain dan menghormati tamu dan menolong mereka yang dalam kesulitan atas jalan yang benar.”

Kemudian Nabi pun merasa tenang kembali. Untuk lebih meyakinkannya, Khadijah menyarankan agar mereka berkonsultasi pada sepupunya Waraqah, yang telah mempelajari kitab suci dan dapat memberi mereka nasehat yang lebih pasti. Waraqah tidak ragu sedikitpun. “Suci! Suci!” dia berseru seketika: `Jika kau telah berkata yang sebenarnya padaku, oh Khadijah, telah datang dalam dirinya Namus terbesar yng pernah mendatangi Musa sebelumnya, dan benar, dialah Nabi dari masyarakatnya.” Lain kali ketika dia menjumpai Muhammad di Ka’bah, orang Kristen itu berlari menghampiri Nabi baru dari Tuhan yang Maha Esa itu dan mencium keningnya.

Cara Penurunan Wahyu

Berdasarkan keterangan dari Nabi Muhammad saw sendiri yang dihimpun dari dari hadist-hadist sahih, cara penurunan wahyu kepada beliau dapat kita simpulkan sebagai berikut:

Berupa impian yang baik waktu beliau tidur.

‘Aishah r.a. berkata: Wahyu yang pertama sekali didatangkan kepada Rasulullalh saw. itu adalah pemandangan (impian) yang baik yang bertepatan dalam tidur, maka beliau tidak melihat suatu pemandangan, melainkan datang cahaya terang seperti terangnya waktu subuh!. (Bukhari Muslim)

Kadang-kadang wahyu itu dibawa oleh malaikat Jibril, dan malaikat itu menyerupai manusia laki-laki, lalu menyampaikan (mengucapkan) perkataan kepada beliau, kemudian semua perkataan itu dipelihara baik-baik dan dihafalkan benar-benar oleh beliau.

Kadang-kadang malaikat pembawa wahyu itu menampakkan dirinya dalam bentuk asli (bentuk malaikat), lalu ia mewahyukan kepada beliau apa-apa yang diwahyukan oleh Allah kepada beliau.

Kadang-kadang wahyu itu merupakan bunyi genta. Menurut beliau, itulah wahyu yang paling berat diterima oleh beliau.

Aishah r.a. berkata bahwa Harits bin Hisyam pernah bertanya kepada Rasulullah, Bagaimanakah wahyu diturunkan kepada engkau? Maka Rasulullah saw. bersabda, “Kadang-kadang wahyu yang datang padaku suaranya seperti bunyi genta dan wahyu inilah yang sangat berat bagiku, lalu diputuskan dari aku, dan aku sungguh telah menerima dengan mengerti darinya apa-apa yang dikatakannya. Dan kadang-kadang malaikat pembawa wahyu menyerupai seorang lelaki kepadaku, lalu ia berkata kepadaku lalu aku nenerima dengan hafal apa-apa yang ia katakan.”

Pernah juga wahyu itu datang tidak dengan perantaraan malaikat, melainkan beliau menerimanya langsung dari Hadirat Allah sendiri.

Dan Sekali wahyu itu diterima beliau pada saat di langit ke tujuh. Jadi, beliau menerima firman Allah dari Hadirat Allah sendiri.

Demikianlah cara-cara bagaimana wahyu diberikan kepada Nabi Muhammad saw. Yang masing-masing sesuai dengan isi wahyu yang disampaikan. Ini dikarenakan pewahyuan Al-Qur’an diturunkan secara bertahap selama 23 tahun, bukan diturunkan satu kitab secara langsung, Prosesnya pun berbeda­beda. Dengan demikian, kita dapat memahami bahwa wahyu yang diterima beliau itu bertingkat-tingkat.6 Hal inilah yang tidak dimengerti oleh Dr. Robert Morey sehingga dia mengganggap hal ini sebagai suatu konflik pewahyuan. 7

Tuduhan Epilepsi

Pada saat Nabi menerima wahyu, dalam beberapa cara penurunan diriwatkan bahwa Nabi terlihat Nabi menggigil kedinginan, clan keringatnya menetes-netes. Keadaan Nabi yang demikian Dr. Robert Morey mengambil kesimpulan bahwa Nabi menderita penyakit ayan. Gejala-gejala demikian itu tampak padanya ketika beliau tidak sadarkan diri, keringatnya mengucur disertai kekejangan-kekejangan dan busa yang keluar dari mulutnya. Apabila ia sudah sadar kembali, ia lalu membacakan apa yang dikatakannya wahyu Tuhan kepadanya itu – kepada orang-orang yang mempercayainya. Padahal yang dikatakan wahyu itu tidak lain daripada akibat serangan­serangan ayat tersebut.

Menggambarkan apa yang terjadi Nabi Muhammad pada waktu datangnya wahyu dengan cara yang demikian itu, dari segi ilmiah adalah samasekali salah. Serangan penyakit ayan tidak akan meninggalkan sesuatu bekas yang dapat diingat oleh si penderita selama masa terjadinya itu. Bahkan sesudah beliau sadar kembali pun samasekali dia lupa apa yang telah terjadi selama itu. Dia tidak ingat apa-apa lagi, apa yang terjadi clan apa yang dilakukannya selama itu. Sebabnya ialah, segala pekerjaan saraf clan pikirannya sudah menjadi lumpuh total. Inilah gejala-gejala ayan yang dibuktikan oleh ilmu pengetahuan. Jadi bukan yang dialami Nabi Muhammad selama menerima wahyu. Bahkan selama itu inteleknya sedang dalam puncak kesadarannya. Dengan sangat teliti sekali beliau ingat semua yang diterimanya dan sesudah itu dibacakannya kembali kepada sahabat-sahabatnya.

Dengan kesadaran rohani yang sebesar itu, samasekali tidak dibarengi oleh ketidaksadaran jasmani. Bahkan sebaliknya yang terjadi, pada waktu itu Nabi sedang dalam puncak kesadarannya yang biasa.

Jadi ilmu pengetahuan dalam hal ini membantah bahwa Nabi Muhammad dihinggapi penyakit ayan. Mereka mengatakan begitu bukan karena ingin mencari kebenaran, melainkan menurut dugaan mereka dengan demikian mereka mau merendahkan martabat Nabi di mata segolongan kaum Muslimin. Ataukah dengan kata-kata itu mereka mengira, bahwa mereka telah menyebarkan keragu-raguan atas wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (lihat pembahasan al-Quran), sebab turunnya itu – menurut dugaan mereka – waktu beliau sedang mendapat serangan ayan? Kalau memang begitu, ini adalah suatu kesalahan besar pada mereka, seperti sudah kita sebutkan. Pendapat mereka inilah yang secara ilmiah telah samasekali tertolak.

Kalau yang dipakai pedoman oleh Dr. Robert Morey demikian itu adalah tujuan yang murni; tentu dia tidak akan membawa-bawa ilmu yang bertentangan dengan itu. Ia melakukan itu mau mengelabui orang-orang yang belum menguasai pengetahuan tentang gejala-gejala ayan, dan mereka yang cara berpikirnya masih sederhana yang sudah merasa puas dengan apa yang telah dikatakan olehnya itu, tanpa mau bertanya-tanya kepada para ahli dari kalangan kedokteran atau mau membaca buku-buku tentang itu. Kalau saja mereka mau melakukan itu, sebenarnya tidak sulit buat mereka untuk menemukan kesalahan itu -disengaja atau tidak disengaja. Mereka akan melihat bahwa kegiatan rohani dan intelek manusia akan samasekali tertutup selama terjadi krisis ayan. Si penderita dibiarkan dalam keadaan mekanik semata, bergerak-gerak seperti sebelum mendapat serangan, atau meronta-ronta kalau serangannya itu sudah bertambah keras sehingga dapat mengganggu orang lain. Dalam pada itu, dia pun kehilangan kesadarannya. la tidak sadar apa yang diperbuatnya dan apa yang terjadi terhadap dirinya. la seperti orang yang sedang tidur, tidak merasakan gerak-geriknya sendiri. Bila itu sudah berlalu, ia pun tidak ingat apa-apa lagi.

Ini tentu berbeda dengan suatu kegiatan rohani yang begitu kuat membawa Nabi jauh ke alam ilahiah, dengan penuh kesadaran dan suasana intelek yang meyakinkan. Apa yang diwahyukan kepadanya itu, kemudian dapat diteruskan. Sebaliknya ayan, melumpuhkan seluruh kesadaran manusia. la membawa orang berada dalam tingkat mekanik, yang selama itu perasaan dan kesadarannya menjadi hilang. Tidak demikian halnya dengan wahyu, yang merupakan puncak ketinggian rohani, yang khusus diberikan Tuhan kepada para nabi. Kepada mereka kenyataan-kenyataan alam positif yang tertinggi itu diberikan, supaya kemudian disampaikan kepada umat manusia.8

NOTES

2. Robert Morey, The Islamic Invasion – confronting the Worid’s Fastest Growing Relegion, Scholars Press, Las Vegas, 1991,ha1 74

3. Robert Morey, Ibid, hal : 75

4. lihat Muhammad Husain Haekal, Sejarah Hidup Muhammad.

5. Robert Morey, op. cit., hal 76

6. Munawar Chalil, Kelengkapan Tarikh Nabi Muhammad, Gema Insani Press, Jakarta, 2001, hal 142-143.

7. Robert Morey, op. cit., ha181

8. Husein Haikal, Sejarah Nabi, hal ixxxiv – ixxxvi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s